Mengenal 3 Jenis Dampak yang Ditimbulkan Penggunaan Psikotropika

Mengenal 3 Jenis Dampak yang Ditimbulkan Penggunaan Psikotropika
Saturday, September 14, 2019
Sebelumnya telah disinggung mengenai jenis-jenis narkoba dan bahan adiktifnya. Psikotropika adalah salah satu jenis narkoba selain narkotik dan bahan-bahan adiktif lainnya. Penggunaan yang tidak sesuai dapat dijerat dengan hukum karena telah diatur dalam undang-undang.

Pada dasarnya, psikotropika memberikan 3 jenis dampak yang ditimbulkan bagi penggunanya. Mereka yang mengkonsumsi psikotropika dapat mengalami depresansia, stimulan, atau halusinogen, tergantung dari jenis psikotropika yang dikonsumsinya. Berikut penjelasannya!

dampak penggunaan psikotropika
Penggunaan jenis psikotropika tertentu dapat menyebabkan seseorang mengalami depresi

Depresansia


Depresansia adalah mengendorkan dan mengurangi kegiatan susunan saraf pusat. Depresansia juga kadang-kadang disebut sebagai "downers" karena mereka menurunkan tingkat gairah ketika dikonsumsi. Akibat dari penggunaan bahan psikotropika tertentu, susunan saraf pengguna akan mengendor kegiatannya. Psikotropika jenis ini umum digunakan untuk menenangkan saraf seseorang sehingga dapat tidur dengan nyenyak.

Selain itu, depresansia banyak digunakan di seluruh dunia sebagai obat resep dan sebagai zat terlarang. Alkohol adalah depresansia yang sangat menonjol. Alkohol bisa dan lebih cenderung menjadi masalah besar di kalangan remaja dan dewasa muda.

Ketika depresansia digunakan, efeknya sering termasuk ataksia, ansiolisis, penghilang rasa sakit, sedasi atau somnolen, dan gangguan kognitif/memori, serta dalam beberapa kasus euforia, disosiasi, relaksasi otot, penurunan tekanan darah atau detak jantung, depresi pernapasan, dan antikonvulsan efek, dan bahkan efek yang serupa dari Anestesi Umum dan/atau kematian pada dosis tinggi.

Ganja kadang-kadang dapat dianggap sebagai depresansia. THC mungkin memperlambat fungsi otak hingga tingkat yang kecil, sambil mengurangi reaksi terhadap rangsangan. Ganja juga dapat mengobati insomnia, kecemasan dan kejang otot yang mirip dengan obat depresi lainnya. Depresansia lain dapat termasuk obat-obatan seperti Xanax (suatu benzodiazepine) dan sejumlah opiat.

Depresansia mengerahkan efeknya melalui sejumlah mekanisme farmakologis yang berbeda. Yang paling menonjol di antaranya adalah fasilitasi GABA, dan penghambatan aktivitas glutamatergik atau monoaminergik. Contoh lain adalah bahan kimia yang mengubah pensinyalan listrik di dalam tubuh. Yang paling menonjol dari ini adalah bromida dan penghambat saluran.

Stimulan


Penggunaan pada jenis psikotropika ini bertolak belakang dengan depresansia. Pemakaiannya justru dapat meningkatkan keaktifan susunan saraf pusat. Aktivitas kemampuan fisik si pengguna akan semakin meningkat dari biasanya.

Stimulan adalah obat-obatan yang menaikkan tingkat kewaspadaan di dalam rentang waktu singkat. Stimulan biasanya menaikkan efek samping dengan menaikkan efektivitas, dan berbagai jenis yang lebih hebat seringkali disalahgunakan menjadi obat yang ilegal atau dipakai tanpa resep dokter.

Stimulan menaikkan kegiatan sistem saraf simpatetik, sistem saraf pusat (CNS), atau kedua-duanya sekaligus. Beberapa stimulan menghasilkan sensasi kegirangan yang berlebihan, khususnya jenis-jenis yang memberikan pengaruh terhadap CNS.

Stimulan dipakai di dalam terapi untuk menaikkan atau memelihara kewaspadaan, untuk menjadi penawar rasa lelah, di dalam situasi yang menyulitkan tidur (misalnya saat otot-otot bekerja), untuk menjadi penawar keadaan tidak normal yang mengurangi kewaspadaan atau kesadaran (seperti di dalam narkolepsi), untuk menurunkan bobot tubuh (phentermine), juga untuk memperbaiki kemampuan berkonsentrasi bagi orang-orang yang didiagnosis sulit memusatkan perhatian (terutama ADHD).

Dalam peristiwa yang jarang terjadi, stimulan juga dipakai untuk merawat orang yang mengalami depresi. Stimulan kadang-kadang dipakai untuk memompa ketahanan dan produktivitas, juga untuk menahan nafsu makan. Eforia yang dihasilkan oleh beberapa stimulan mengarah kepada penggunaan rekreasionalnya, meskipun hal ini tidaklah legal di dalam sebagian besar sistem hukum.

Kafeina, ditemui di dalam minuman seperti kopi dan minuman ringan, seperti halnya nikotin, yang dijumpai pada tembakau, adalah salah satu di antara stimulan yang paling biasa dipakai di dunia. Contoh lain dari stimulan yang dikenal adalah efedrin, amfetamin, kokain, metilfenidat, MDMA, dan modafinil. Stimulan biasa disebutkan di dalam bahasa gaul Amerika sebagai "upper".

Stimulan yang berpotensi disalahgunakan diawasi secara ketat di Amerika dan sistem hukum lainnya. Beberapa di antaranya bisa saja tersedia secara sah hanya melalui resep dokter (misalnya metamfetamin, nama dagang Desoxyn, campuran garam amfetamin, nama dagang Adderall, deksamfetamin, nama dagang Dexedrine) atau dilarang sama sekali (misalnya metkatinon).

Halusinogen


Halusinogen adalah jenis psikotropika yang dapat menimbulkan efek halusinasi yang bersifat mengubah perasaan, pikiran dan seringkali menciptakan daya pandang yang berbeda sehingga seluruh perasaan dapat terganggu.

Sejumlah zat dapat menyebabkan halusinasi yang dapat mengubah persepsi seseorang terhadap realita/kenyataan. Dengan awalnya mengganggu interaksi sel saraf dan serotonin neurotransmiter serotonin. Ini didistribusikan ke seluruh otak dan sumsum tulang belakang, di mana sistem serotonin terlibat dalam pengendalian sistem perilaku, perseptual, dan sistem tubuh. Ini juga mencakup perasaan, sensor lapar, suhu tubuh, perilaku seksual, kontrol otot, dan persepsi sensorik.

Efek dari psikotropika jenis ini bila dikonsumsi dalam sekian dosis tertentu dapat mengakibatkan seseorang menjadi berhalusinasi dengan melihat suatu hal/benda yang sebenarnya tidak ada/tidak nyata contohnya ekstasi dan sabu-sabu.


Berlangganan update artikel terbaru via email:

0 Response to "Mengenal 3 Jenis Dampak yang Ditimbulkan Penggunaan Psikotropika"

Post a Comment

Silakan tinggalkan komentar jika ada yang perlu didiskusikan. Jangan pernah gunakan ujaran kebencian, bullying, dan kalimat-kalimat yang mengandung unsur SARA!

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel

Iklan Bawah Artikel